Keystone logo
Charles University Protestant Theological Faculty

Charles University Protestant Theological Faculty

Charles University Protestant Theological Faculty

pengenalan

Fakulti Teologi Protestan (asalnya dikenali sebagai Fakultas Teologi Protestan Hus Czechoslovak ) ditubuhkan di Prague pada 28 April 1919. Sebelum Perang Dunia Pertama, terdapat banyak sekatan terhadap Protestan di tanah-tanah Czech (yang merupakan sebahagian dari Katolik Austria di masa) dan calon kementerian harus pergi ke Vienna untuk belajar. Dengan penubuhan negara Czechoslovakia baru setelah Perang datang kebebasan beragama sepenuhnya.

Protestan Reformed dan Lutheran bersatu untuk membentuk Gereja Evangelical Brother Ceko, dan salah satu tindakan pertamanya adalah menubuhkan Fakulti Teologi Protestan untuk melatih pelajar teologinya dan mereka dari gereja lain. Pada tahun pertama keberadaannya, Fakulti mempunyai 14 pelajar, tetapi jumlah ini meningkat kepada 78 pada tahun 1923 dan 160 pada tahun 1929. Wanita mula belajar di Fakulti pada tahun 1922; bilangan mereka bertambah banyak setelah Sinode Gereja Evangelis dari Saudara Ceko memutuskan untuk menahbiskan wanita ke kementerian pada tahun 1953. Semasa penjajahan Jerman, Fakulti ditutup, bersama dengan kebanyakan institusi pengajian tinggi yang lain, tetapi ia meneruskan aktivitinya ketika Perang Dunia Kedua telah berakhir. Pada tahun 1949-50 terdapat 230 orang pelajar.

Pada tahun 1950, negara Komunis memutuskan bahawa Fakulti harus dibahagikan kepada dua sekolah: Fakulti Teologi Hus untuk pelajar dari Gereja Hussite Cekoslowakia, dan Fakulti Teologi Protestan Comenius untuk pelajar dari Gereja Evangelikal Ikatan Ceko dan gereja-gereja kecil. Di bawah Komunis, Fakulti Comenius mengalami banyak kesukaran dan jumlah pelajar menurun hingga di bawah 100. Bagi sebahagian besar tahun 1950-an dan 1960-an, Dekan adalah teolog Protestan Czech terkemuka Josef Lukl Hromádka. Selepas kejatuhan rejim Komunis pada tahun 1989, peluang baru dibuka untuk Fakulti Comenius. Terdapat banyak peningkatan jumlah pelajar. Pada tahun 1990, Fakulti Comenius dimasukkan ke Universiti Charles dan dinamakan semula sebagai Fakulti Teologi Protestan. Pada tahun 1995 ia berpindah ke premis yang lebih besar di laman webnya sekarang. Pada tahun 2007-2008 Fakulti mempunyai sekitar 500 pelajar dan sekitar 25 tenaga pengajar.

Segel Fakulti dan Simbolnya

Fikirkan - Bertindak - Cakap: Teologi sebagai Garam

Beberapa renungan mengenai lambang Fakulti

Pavel Filipi

Ketika Fakulti Teologi Protestan Prague ditubuhkan pada tahun 1919, para pengasasnya dihadapkan dengan satu tugas kecil, di samping banyak tugas utama: bagaimana untuk mewakili simbolik tradisi yang mereka bangun dan tujuan yang mereka tuju. Oleh itu, mereka merancang lambang baru, yang masih digunakan hingga kini sebagai meterai Fakulti.

Bagaimana perlambangannya dapat difahami?

Di tengah-tengah reka bentuk bulat kita melihat piala. Ini melambangkan cukup jelas hubungan dengan warisan Reformasi Ceko, terutama dengan Reformasi Hussite, yang memperkenalkan semula penerimaan piala oleh orang awam pada perayaan Perjamuan Tuhan. Pada tahun 1417, seluruh Fakulti Teologi Universiti Prague meminta persekutuan di bawah kedua-dua jenis ini, mengambil bahagian dari revolusi dan dengan itu mempertaruhkan keberadaannya: dalam setahun Majlis Constance menarik balik lesennya untuk mengajar. Dalam memilih simbol ini, Fakulti baru menunjukkan bahawa ia berkomitmen untuk piala (dengan semua ini mungkin berlaku) sama seperti orang-orang Hussites, dan bahawa ia menolak segala jenis ulama, termasuk teologi teologi.

Di bahagian atas reka bentuk bulat kita dapat membaca perkataan Latin: SAPERE, AGERE, LOQUI, yang bermaksud dalam bahasa Inggeris: think, act, speak. Asal sejarah cogan kata ini bermula pada Jan Amos Komenský (Comenius), uskup terakhir dari Persatuan Bersaudara yang lama. Pemilihan istilah ini dan cara mereka dihubungkan dapat difahami tanpa penjelasan lebih lanjut. Teologi yang ingin dipupuk oleh Fakulti baru harus bersifat ilmiah, memerlukan disiplin intelektual yang ketat; ia harus praktikal, membawa kepada tindakan; dan akhirnya, ia harus berdasarkan dialog, menolak semua cara lain untuk menyebarkan kebenaran selain dari Firman. Urutan di mana istilah diletakkan mungkin mengejutkan, dengan "berbicara" di tempat ketiga, membentuk klimaks moto. Tetapi kejutan ini hilang ketika kita ingat betapa pentingnya Reformasi Ceko yang melekat pada kebebasan firman Tuhan. Dengan bebas mengisytiharkan Firman yang membebaskan dengan sendirinya adalah "tindakan bebas" (actus liberimus omnium) dan mampu membebaskan agama Kristian dari tawanan Babilonnya. Berkali-kali, bahkan pada masa penindasan yang paling besar, orang Kristian Protestan Republik telah mengalami kenyataan bahawa "Firman Tuhan tidak dirantai" (2 Tim. 2: 9), dan sebaliknya ia mewujudkan ruang untuk kebebasan berbicara di sekitarnya . Mengikuti pengalaman dan tradisi ini, para pengasas Fakulti bertekad untuk menjadikan Fakulti sebagai tempat perlindungan kebebasan bersuara, yang berakar pada kebebasan firman Tuhan.

Di bahagian tengah lambang, di sebelah kiri dan kanan piala, terdapat teka-teki dalam bentuk dua rujukan pada Kitab Suci - Imamat 2:13 dan Markus 9:49. Dalam kedua petikan itu, perkataan "garam" (sal Latin) dijumpai. Hubungan antara cogan kata dan petikan Kitab Suci menjadi jelas ketika kita menyedari bahawa huruf awal dari tiga kata dalam moto (Sapere, Agere, Loqui) bersama-sama membentuk kata Latin SAL.

Tetapi apa yang berkaitan dengan fakulti teologi dan teologi dengan garam? Apa yang mendorong pendahulu kita yang memilih reka bentuk lambang untuk memilih dua petikan ini dari antara banyak tempat di dalam Alkitab di mana garam disebut? Hari ini kita hanya dapat meneka eksegesis yang mereka fikirkan. Kita bagaimanapun dapat yakin bahwa versi petikan dari Markus yang ada di depannya adalah versi yang mungkin tidak ditanggung oleh naskah aslinya, tetapi sering dijumpai dalam terjemahan Alkitab Reformed. Menurut versi ini, kata-kata Yesus adalah: "Setiap korban akan diberi garam." Kita terkejut dengan kenyataan bahawa di kedua petikan itu kata "garam" berkait rapat dengan konsep persembahan korban. Imamat 2:13 memerintahkan, ”Kamu harus membakar semua persembahan gandum dengan garam. Jangan tinggalkan garam perjanjian Tuhanmu daripada persembahan bijirinmu. Tambahkan garam ke semua persembahan anda. "

Teologi sebagai rujukan untuk berkorban? Adakah pengasas Fakulti ingin menekankan bahawa Fakulti harus terus mengarahkan perhatiannya kepada inti dari pesan Kristian - pengorbanan Kristus di kayu salib? Mungkin. Tetapi mungkin mereka mempunyai pemikiran lain ketika mereka merancang lambang. Untuk kedua-dua petikan, garam disebut sebagai bahan tambahan yang menjadi larut dan tersebar di seluruh korban persembahan. Dan pembubaran diri dan penyebaran diri ini adalah salah satu fungsi asas teologi. Dengan mempertikaikan naluri pemeliharaan diri sendiri, ia melakukan seluruh pemikiran, bertindak dan berbicara kepada layanan masyarakat Kristian dan masyarakat sipil, memberi peringatan dan melindungi mereka terhadap korupsi egoisme, dan mendorong mereka untuk melayani tanpa pamrih kepada mereka yang dianggap paling tidak penting di dunia ini. Dengan cara ini teologi dapat memberikan sumbangannya untuk memastikan bahawa keluarga manusia tidak kehilangan dimensi penolakan diri dan penolakan secara sukarela, tanpanya kehidupan maruah manusia atau hidup berdampingan tidak mungkin dilakukan.

Lokasi

  • Protestant Theological Faculty Charles University in Prague Černá 9, P.O.Box 529 CZ-115 55 Praha 1 Czech Republic, , Prague

Soalan